Beranda

Jika ini Ramadhan terakhirmu ?

1 Komentar


ramadhan terakhirbismillahirahmanirahim

sahabatku semua yang dirahmati Allah. bagaimana dengan puasamu sampai detik ini ? sudah sampai berapa just khatam Alqurannya ? semoga semakin menyelami Ramadhan kita menjadi semakin baik, semakin dekat, semakin taqwa. amien.

sahabatku, pernahkah engkau membayangkan jika Ramadhan ini adalah Ramadhan terakhirmu ?

ramadhan terakhir yang Allah berikan kesempatan kepadamu untuk berubah menjadi lebih baik ?

pernahkah engkau membayangkan tiap rakaat terawihmu, malaikat izrail siap mencabut nyamu ?

pernah membayangkan setiap bacaan qurannmu adalah bacaan terakhirmu ?

pernahkah engkau terawih dengan menangis menitik air matamu ?

pernahkah membayangkan seperti itu ?

Banyak orang sibuk menguatkan bangunan rumah sampai lupa menguatkan akidah
Banyak orang sibuk menghiasi dzahir dengan pakaian dan gincu sosial sampai lupa menghias batiniah
Banyak orang memperbanyak hubungan kepada makhluk sampai lupa kepada Sang Khalik. banyak seperti itu, banyak seperti itu, apakah engkau juga seperti itu ?

sahabatku semua yang dirahmati Allah.

وَعَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ أَبِيْ مُلَيْكَةَ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ : لَوْ تَعْلَمُوْنَ حَقَّ الْعِلْمِ لَسَجَدْتُمْ حَتَّى تَنْقَصِفَ ظُهُوْرُكُمْ وَلَصَرَخْتُمْ حَتَى تَنْقَطِعَ أَصْوَاتُكُمْ فَابْكُوْا فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا الْبُكَاءَ فَتَبَاكُوْا

Dari Abdullah bin Abu Mulaikah, Abdullah bin Amru bin Ash berkata, “Seandainya kalian mengetahui dengan sebenar-benarnya ilmu, niscaya kalian akan bersujud hingga punggung-punggung kalian membengkok, dan sungguh kalian akan berteriak-teriak sampai suara kalian habis. Maka menangislah, bila kalian tidak mampu menangis maka berpura-puralah menangis.” [dan bila tidak mampu menangis maka tangisilah diri kalian yang memiliki hati sekeras batu. ]

baca selengkapnya…jika ini ramadhan terakhirmu….

menangislah

Tinggalkan komentar


menangislah

bismillahirahmanirahim

sahabatku..yang dirahmati Allah.

وَعَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ أَبِيْ مُلَيْكَةَ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ : لَوْ تَعْلَمُوْنَ حَقَّ الْعِلْمِ لَسَجَدْتُمْ حَتَّى تَنْقَصِفَ ظُهُوْرُكُمْ وَلَصَرَخْتُمْ حَتَى تَنْقَطِعَ أَصْوَاتُكُمْ فَابْكُوْا فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا الْبُكَاءَ فَتَبَاكُوْا

Dari Abdullah bin Abu Mulaikah, Abdullah bin Amru bin Ash berkata, “Seandainya kalian mengetahui dengan sebenar-benarnya ilmu, niscaya kalian akan bersujud hingga punggung-punggung kalian membengkok, dan sungguh kalian akan berteriak-teriak sampai suara kalian habis. Maka menangislah, bila kalian tidak mampu menangis maka berpura-puralah menangis.” [dan bila tidak mampu menangis maka tangisilah diri kalian yang memiliki hati sekeras batu. ]

(Shifatus Shafwah, tahqiq : Mahmud Fakhuri dan Dr. Muhammad Rawwas al Qal’ahji, Darul Ma’rifah, Lebanon-Beirut, Cetakan tanpa tahun, I/658).

Dikisahkan tentang seorang yang menangis terisak kemudian tersungkur tak sadarkan diri. Setelah siuman, dia ditanya: “Ada apa dengan dirimu? Dia menjawab: “Selepas shalat aku berzikir, kemudian aku menghitung-hitung keadaan diriku. Aku mengadili diriku sendiri sebelum datang pengadilan Allah. Bila setiap harinya aku berbuat dosa, apakah karena lalai ibadah atau karena amal-amalku, berarti aku telah menabung 365 dosa setiap tahunnya. Umurku enam puluh tahun dan itu berarti 21.900 dosa yang harus aku pertanggungja wabkan. Padahal, tidak ada satu perbuatan walau sebesar biji zarah sekali pun kecuali akan diperhitungkan Allah SWT di hari kiamat nanti. Lantas betapa aku akan menghadap Tuhanku? Oh, alangkah sedikitnya bekalku untuk menempuh perjalanan yang panjang nanti,” ujarnya.

baca kisah cahaya hati selengkapnya…

kelembutan hati yang terdalam

Tinggalkan komentar


bismillahirahmanirahim

sahabatku semua yang saya sayangi karena Allah, ilmu akan mengantarkan seseorang untuk beriman, dan iman pula akan membuat hati seseorang itu menjadi lembut, dan hati yang lembut akan membuat seseorang itu mudah menangis. siapa diantara sahabatku yang tak pernah sedkitpun menangis dalam hidupnya?… adakah yang bisa jawab ?

kurangilah tertawamu kawan, kurangilah tertawamu karena Rosulullah bersabda :

“Demi Allah, seandainya kamu mengetahui apa yang aku ketahui niscaya kamu akan sedikit tertawa dan akan banyak menangis”. [H.R. At-Tirmizi]

sebuah kisah, mari selami dalam-dalam maknannya..

Seorang kakek sedang berjalan-jalan sambil menggandeng cucunya di jalan pinggiran pedesaan. Mereka menemukan seekor kura-kura. Sang Cucu mengambilnya dan mengamat-amatinya dengan penuh rasa ingin tahu. Kura-kura ketakutan dan segera menarik kaki dan kepalanya masuk ke dalam tempurungnya. Sang Cucu mencoba membuka tempurung kura-kura secara paksa.
“Cara demikian tidak pernah akan berhasil, Cu!” beritahu Kakek. “Mari, Kakek akan mencoba mengajarimu cara yang benar.”

baca kisah selengkapnya..

Don’t cry, don’t be sad

5 Komentar


bismillahirahmanirahim.

sahabatku semua yang baik hatinya, alam dengan semua keindahannya, andai kita paham kiasan yang Allah ingin sampaikan kepada kita pasti kita menjdi pribadi yang sangat baik, contohnya saja daun -daun yang jatuh dari pepohonan, sekilas memang tak ada yang menarik, tak ada yang istimewa bahkan terkesan lumrah, namun coba kiaskan saat kamu kehilangan orang yang kamu sayang, ibarat daun yang jatuh maka setelah berguguran akan muncul tunas-tunas daun yang baru sebagai penggantinya. andai semua orang bisa memahami makna yang tersirat dari sebuah penciptaan alam tentunya tidak akan orang yang bersedih hatinya…

bagaimana denganmu kawan? apakah engkau bisa seperti itu?

sebuah kisah menarik semoga bermanfaat…

Seorang pemuda berjalan lunglai di trotoar di pinggir jalanan yang ramai dilalui kendaraan. Dia sedang bersedih karena rasa kecewa dalam hatinya akibat diputus oleh kekasih yang sangat dia cintai. Kekasihnya menemukan seseorang yang memiliki kelebihan jauh di atas dirinya, baik dalam ketampanan fisik maupun kekayaan materi.

dia merasa seakan dunia sudah runtuh dan hatinya hancur berkeping-keping. Ramainya jalanan terasa sepi dan sejuknya pagi terasa panas. Tidak ada keceriaan dan keindahan yang dilihat oleh matanya. Hijau pepohonan yangrindang menaungi jalanan itu seakan tidak ada artinya. Hatinya telah hancur.

baca kisah selengkapnya…

%d blogger menyukai ini: